8.2.11

misteri

di ruang ini, setiap langkah adalah jelas.
tak banyak perkataan sukar yang ditukar ganti untuk makna sulit.
mungkin sebab aku dah biasa menulis jurnal dan diari sedari sekolah rendah.
dan seawal umur kanak-kanak aku dah mula membeli dan mengumpul novel melayu.
tulisan yang diajar ke aku adalah untuk ekspresi secara jujur.
personal bagi aku, bahasa diari adalah bahasa jiwang.
bahasa novel juga adalah bahasa jiwang. telus.
aku tak ada masalah dengan itu. jiwang bukan frasa negatif bagi aku.
aku kurang mendekati ciri-ciri misteri, rahsia dan perkataan keras.
aku dengar Normadiah dan lagu-lagu lama lain yang halus.
untuk golongkan aku, jangan sekalikan dengan awek-awek hip yang terer pusing bahasa.
tak ada apa yang aku mahu misterikan sangat kerana bagi aku telus itu lebih mulia.
aku kecewa, maka aku tuliskan kecewa yang benar-benar kecewa.
dari kedalaman jiwa yang benar-benar rasa kecewa itu bagaimana.
kita minta jujur mereka. tetapi kita bagi apa?


aku harap kau ok.
kalau mampu aku jahitkan koyak-koyak itu, aku akan. tetapi aku bukan jarum dan benang pilihan.
aku tak cukup hebat bermisteri.


4 comments:

Para Jamaludin said...

kita beri jujur sebab itu saja yang kita ada.

Nisha Ismail said...

bagi jelah kekdahnya, selagi boleh.

Para Jamaludin said...

kutiku dengan dangu pun jujur kekdahnya.

peh! penuh jargon ni

Nisha Ismail said...

esok dapat paper discourse, baru tau jargon tak jargon. ok bebi?