24.11.10

terpulang

aku belek semula jawapan-jawapan dan nota-nota sisipan.

semua dengan klise, terpulang.

tunggu atau tidak, terpulang. balik atau tidak, terpulang.

kenapa 'terpulang'?
kenapa tak jawab 'jangan', atau 'teruskan'?

aku terlelap hampir jam 4 pagi fikirkan keterpulangan apa yang dimaksudkan.
ditemani sakit-sakit di leher, gigi dan hati.

aku senyum walaupun nipis dengan setiap terpulang itu. ia semacam nafas dan harapan.

kalau macam ini, tandanya tak dapat. tapi aku kena cekal dengan Tuhan.

3 comments:

Para Jamaludin said...

beb.
semalam aku menangis.
perempuan tak?

Nisha Ismail said...

yey! :D
kenapa beb?
aku tak menangis pun. aku sandar je. dalam gelap gelita u know. berani pulak.

Para Jamaludin said...

tah lah.
tah.