29.7.10

jangan dilangkah yang tidak terjangkau langkahan. jatuh yang bisa bangun, Alhamdulillah. jatuh yang terus rebah? nanti parah.


hari ini hari depresi.

tipu kalau saya kata apa yang saya lihat depan mata itu tidak melukakan.
pasti, dalam ini walau tidak banyak,
ada sedikit rasa.

entah kenapa usai malam tadi, saya rasa debar saya lain benar gayanya.
kejap laju kejap perlahan.
laju kerana gementar, darah naik ke muka.
seketika ia jadi perlahan, merenung semula saya siapa dan dia siapa.

jauhnya langit dari bumi.
kelihatan di atas namun yang dipijak tetap lantai. nyata.
bukan saya untuk dia. dan itu juga lafaznya walau tak ketara.

kadang-kadang yang kita mau, tiada pandangnya buat kita.
kadang-kadang yang mau kita, tiada pandang kita buat dia.
dan bila yang kita pandang tidak memandang semula,
kita mula berpaling kepada yang sedari awal memerhatikan kita.
dengan harapan dia memberi seluruh kekuatan dalam penantian.

namun kita lupa untuk ingat,
kadang-kadang yang memandang kita, yang menunggu kita tidak tahu sampai bila bisa memandang dan bisa menunggu.
dan sampai ketika kita berpaling, dia pergi entah ke mana.

dan tadi dengan tamparan sedikit lembut di pipi sendiri, saya kata,
bangunlah.

saya tak mahu yang ini rasa susah.
saya mahu biar dia rasa yang saya amat bisa menjadi kawan tika suka dan dukanya.

sememangnya dari awal juga tiada apa-apa yang mengikat untuk saya berganjak,
cuma saya pilih untuk tidak berganjak.

biar dia di situ. biar saya di sini. tiada apa-apa.



2 comments:

hannaani said...

kita jatuh sama2.bangun pun sama2,insya allah.

i once said to you "kalau ternampak lagi,jangan lemah lutut",keep that in mind :)

Nisha Ismail said...

insyaAllah.
kalau nampak lagi, saya dah tak lemah lutut.

sayang awak banyaklah nani.
maaf masa jumpa, saya banyak distract.
dah la nk jumpa susah, bila jumpa jadi gitu pulak.

love you. :)