7.7.10

diri dulu, baru mampu.


saya pernah baca dalam novel, dan rasanya ini boleh dibuat peringatan.
kisahnya, kalau kita sayang dengan seseorang,
jangan bagi 100 peratus sayang itu.
mugkin boleh kita beri pada dia 50 peratus, dan tinggalkan untuk diri 50 peratus.
buat semangat.

kerana cinta dan sayang kepada manusia bukan tentu-tentu yakinnya seperti cinta dan sayang Allah.
mungkin kita bisa jatuh, bisa luluh.
dan, seandainya terjadi yang tidak diingini,
dalam kita masih ada sisa semangat,
untuk kita bangun semula, jadi kuat.

:)

6 comments:

Bijen M. said...

Benar itu.

Nisha Ismail said...

ya, rasa-rasanya bagus begitu. :)

Shamil Alfilfilani said...

:)

Nisha Ismail said...

:D

PghK | said...

benar, sayang perlu 50 peratus tp ingat percaya mmg harus 100 peratus. mungkin bodoh, tapi tanpa percaya hubungan tak bererti. jika ada yang tidak kena, tidak betul, percayalah, Tuhan akan tunjuk jalan, akan tunjuk cahaya pada siapa yang percaya kerna Tuhan Maha Mengasihani. Jika percaya hanya 50 peratus, yakinlah, selebih 50 peratus itulah yang menjadi penyebab hubungan terputus. fikir-fikirkanlah. mungkin bodoh apa yg ditulis, tp ada kebenaran hakiki di sebaliknya.

Nisha Ismail said...

saya cuma mahu menulis tentang sisa semangat yang tinggal dalam diri sekiranya terjadi kecewa.

terima kasih atas pandangan. :)